Sabtu, 20 April 2019

Ngopi Cantik #8 How To Grow Instagram with Ni Putu Chandra

00.13 0 Comments


Assalamualaikum
Hi, Beautifullers...


Udah pada tau belum program NgopCan dari Beautiesquad?? Alhamdulillah, saya dapet kesempatan untuk join di NgopCan atau Ngopi Cantik #8 How To Grow Instagram with Ni Putu Chandra kemaren tanggal 13 April 2019. Walaupun saya mengikuti Ngopi Cantik sembari perjalanan dari Bandung Ke Sukabumi, tapi saya tetap berusaha menyimak dengan baik.


Ni Putu Chandra  sendiri adalah seorang Beauty Content Creator dengan 90.600 Followers, yang cukup pesat growthnya di Instagram, karena saya sendiri yang menjadi saksi ketika awal-awal Kak Tutu masih memiliki 6000an Followers, di tahun 2018 lalu. Kerenn  bangedd yaaa.

Nah, dan bagaimanakah akhirnya Kak Tutu berhasil menembus pasar Instagram yang penuh sesak dengan berbagai macam Beauty Enthusiast dari segala macam penjuru Indonesia bahkan Dunia??

Simak penjelasan di bawah ini yaa....



Instagram, The Popular Social Networks Worldwide

Instagram sendiri memiliki 1 Billion Active Users (1 Milyar Pengguna Aktif) setiap bulannya dan sudah disebut-sebut sebagai “The Popular Social Networks Worldwide”.

Tentunya karena sudah disebut-sebut sebagai "The Popular Social Networks Worldwide", kita harus memanfaatkan ini, memanfaatkan crowd yang ada di Instagram untuk membaca artikel kita, mengunjungi blog kita, memberikan awareness kepada audience tentang diri kita sendiri sebagai blogger/content creator dan tentunya ‘menggaet’ brand untuk project-project selanjutnya.

Untuk menunjang hal-hal tadi, Instagram sudah dilengkapi dengan berbagai fitur. Contohnya: insta story, upload multiple photo, video feed, business profile, peletakkan link di bio Instagram, link swipe up di insta story (untuk followers diatas 10k), promote post, IG TV dan fitur-fitur lainnya.

Nah, Kenapa Kita Harus Growth Instagram?

1. Network
Instagram memiliki user base yang cukup besar, 1 milyar active users/bulannya. Jadi menggunakan Instagram is the perfect opportunity to reach a lot of people dan tentunya untuk engage dengan audience kalian.

2. Keep up to date
Instagram menjadi tempat paling mudah untuk pay attention terkait trend atau berita terkini. Misalnya, pay attention tentang produk makeup/skincare terbaru, makeup trend terbaru atau bahkan drama-drama di dunia beauty😅

3. Easy
Mudah digunakan untuk on-the go, mudah digunakan untuk share pengalaman kalian menggunakan produk secara real time.


Ada 2 Macam Definisi dari Growth di Instagram

Growth bisa berarti:

1. Followers meningkat
Ini definisi dari growth yang sudah banyak orang ketahui.
Contoh: dari 5000 followers menjadi 8000 followers.

2. Engagement rate dan metrics-metrics lainnya meningkat
Metrics sendiri artinya measurement unit, sesuatu yang bisa dijadikan ukuran. Kalo kalian sudah menggunakan business profile di Instagram tentunya sudah tahu dengan fitur insights? Dari fitur tersebut kita bisa melihat data-data penting dari akun kita.

Metrics yang bisa kalian lihat dari fitur insights diantaranya:
Profile visits ➡ dalam 7 hari terakhir, ada berapa akun yang mengunjungi akun kalian?
Website clicks ➡ berapa orang yang klik link yang ada di bio?
Reach ➡ berapa jumlah Instagram user yang melihat postingan kalian?
Impressions ➡ berapa kali postingan kalian dilihat oleh Instagram user? Satu user bisa melihat postingan kalian lebih dari satu kali, makanya angka impressions lebih besar dari angka reach.

Terus datanya yang mana? Data itu angkanya, Misalnya : Profile visits in the last 7 days di akun kalian adalah 500. Angka 500 ini merupakan datanya, Profile visits adalah metricsnya.

Perlu diperhatikan bahwa data tidak bisa kalian share sembarangan, even ke sesama pengguna Instagram (baik diupload ke Insta Story atau dishare secara personal) kecuali, pihak brand/klien meminta kalian untuk share (ini juga dipilih-pilih ya, brand/klien pasti langsung minta yang spesifik, jadi berikan apa yang mereka mau saja).

Contoh peningkatan metrics: Profile Visits dari 500 in the last 7 days menjadi 1500 in the last 7 days.

Nah, setelah paham kalau growth itu gak melulu soal peningkatan jumlah followers, aku akan share beberapa tips untuk mengembangkan akun Instagram. Tips ini berdasarkan pengalaman pribadi saat aku fokus untuk mengembangkan akun Instagramku ya...

So, the tips are:

1. Kuasai semua fitur dan metrics yang ada pada Instagram
Tak kenal maka tak sayang juga berlaku pada Instagram. Percuma dong kita, pengguna Instagram, tidak mengerti fitur apa saja yang bisa kita manfaatkan. Percuma juga kalo kita menggunakan bisnis profile di Instagram tapi tidak mengerti apa perbedaan business profile dengan personal account.

Kenali juga maksud dari metrics yang ada di insights masing-masing post atau insight dari akun Instagram kita sendiri. Bila perlu, catat angkanya, buat grafiknya (supaya kalian bisa melihat secara jelas, terjadi kenaikan atau penurunan) dan evaluasi masing-masing metrics, apakah mengalami peningkatan, penurunan atau malah stabil?

2. Tentukan niche dan lakukan interaksi dengan akun yang memiliki niche yang sama
Niche sendiri itu maksudnya pengklasifikasian akun Instagram kalian berdasarkan jenis dan isi/kotennya. Misalnya, akun aku @niputuchandra, memang fokusnya itu post tutorial makeup di Instagram, sharing review dan produk di Instagram. Semua ini masuk ke kategori beauty. Jadi niche dari akunku sendiri itu beauty.

Jangan lupa untuk berinteraksi dengan akun dengan niche yang sama untuk meningkatkan peluang foto/video kalian tetap berada di niche yang sudah kalian tentukan.

Pasti ada ya dari kalian yang menggunakan Instagram untuk fangirling, kemudian dengan akun yang sama kalian juga interaksi; like dan komen di postingan yang sebetulnya bukan niche kalian.

Saranku, buatlah akun terpisah untuk melakukan fangirling tadi. Gunanya apa? Menghindari akun kalian pindah niche dan tentunya meningkatkan peluang postingan kalian dilihat oleh lebih banyak orang yang memiliki interest terhadap niche kalian.

3. Kenali audience kalian seperti apa. 
Kenali secara demografisaudience kalian paling banyak laki-laki atau perempuan? Kemudian paling banyak di kelompok usia yang mana?
Kenali secara geografis ➡ audience kalian paling banyak tinggal di kota mana? Negara mana?
Kenali secara psikografis ➡ lifestyle, audience kalian lebih banyak yang suka makeup koreakah? Makeup drugstore kah? Makeup highend kah?
Kenali secara behavioristis ➡ perilaku seperti audience kalian lebih banyak yang memang ingin tahu review produk atau sesama blogger/content creator?

Mengenali audience kalian ini bisa membantu kalian mengatur strategi ketika kalian akan post foto, video. Ini juga bisa membantu kalian memilah, kira-kira produk apa saja sih yang harus kalian share di Instagram?

4. Tentukan branding!
Berdasarkan analisa aku pribadi dari timeline di Instagram, masih banyak loh yang mengabaikan soal branding. Padahal branding ini sangat penting.

Branding disini maksudnya segala aktivitas yang bisa menguatkan dan menonjolkan diri kita sebagai blogger/content creator. Seperti apa sih akun kalian atau diri kalian sendiri ingin dilihat oleh audience?
Contohnya yang gampang @awkarin deh ya. Berdasarkan analisaku pribadi, @awkarin ini cukup khas dengan 100 instagram story/hari dan foto-fotonya yang aesthetic. Contoh lain lagi, @21makeupaddictions, post video tutorial makeup hampir setiap hari dengan menggunakan background video berwarna pink. Jadi begitu melihat warna pink ingetnya ‘oh akun @21makeupaddictions loh dia serba pink’.

Contohnya: @aro_kopa, share makeup tutorial dengan backsound-backsound yang fun (kadang ada backsound dangdut atau lagu india) sehingga memberikan kesan kalo @aro_kopa ini adalah beauty content creator yang fun. Atau akun @heidinatjahjadi, dengan branding yang terkesan elegan.

5. Berinteraksi dengan audience
Interaksi disini gak cuma berupa kalian share di insta story, audience kalian lihat muka kalian, lihat kalian ngomong disana.

Interaksi di Instagram sendiri macam-macam, salah satu contohnya yang sering diabaikan adalah membalas komen audience. (A little hint: membalas komen audience juga dapat meningkatkan engagement rate akun kita loh!)

Selain itu, interaksi juga bisa melalui direct message, melalukan poll, membuka question box dan live session.

6. Gunakan hashtag sesuai dengan niche kalian
Penggunaan hashtag sesuai dengan niche ini juga berfungsi untuk meletakkan akun kalian di niche yang tepat. Jadi hindari menggunakan hashtag yang bukan niche kalian.

Contohnya: untuk niche beauty, gunakan #makeuptutorial #makeup… jangan malah menggunakan #foodporn #fashion

Kira-kira itulah ‘How to Grow Your Instagram’ versi aku. Jika memang ada yang belum jelas bisa langsung ditanyakan di sesi tanya jawab saja ya.


Sesi QnA

Pertanyaan Pertama,  from Me (greenlady711) Walaupun lagi diperjalanan Bandung-Sukabumi, tapi gercep yess, pengen nanya, hihihihi.
Hi, Kak Tutu, saya masih inget banget pas followers ig nya masih sekitar 6rbuan. Dan sekarang bisa ampe puluhan ribu ini itu awalnya bagaimana? Apakah dengan rutin posting?

Jawaban :
Halo. Tentunya dengan tidak membeli followers dan engagement ya hehe. Sebetulnya, aku gak bisa share ya strategi apa yang aku gunakan secara detail. Tapi kurang lebih, strategi dari masing-masing akun itu berbeda-beda. Kenapa? Data yang dihasilkan berbeda-beda. Ada yang efektif dengan strategi posting foto flatlay 2 hari sekali, ada yang efektif dengan strategi posting video seminggu sekali dan lain sebagainya.

Gimana cara menemukan strateginya? Ini dengan trial & error dan analisa data insights kalian sendiri.

Selain itu, namanya sosial media, the first rule of social media itu adalah konsisten. Konsisten ini gak melulu soal rajin posting ya. Konsisten bisa berbagai hal. Misalnya, brandingnya yang konsisten, dari awal brandingnya elegan dan simpel... sampai akhirnya audience aware sendiri ciri khas/branding kalian seperti apa.

Pertanyaan Kedua:
Hallo kak Tutu, aku mau tanya pendapat kak Tutu mengenai instagram user yg masih sedikit followersnya tp sudah ditanya ratecard untuk kerjasama, mungkin bagaimana tipsnya juga agar tidak mengecewakan pihak tersebut dengan followers yg masih sedikit itu. Terima kasih.

Jawaban :
Halo. Terima kasih ya pertanyaannya. Sebetulnya gini sih, ketika calon klien/brand menanyakan soal ratecard, berarti calon klien/brand ini menghargai posisi kamu sebagai blogger/content creator.

Agar tidak mengecewakan calon klien/brand tentu harus membalas email/direct message tersebut dengan sopan & professional, selanjutnya untuk masalah nominal dari ratecard sendiri bisa kamu sesuaikan sendiri dengan worth kamu sebagai blogger/content creator. Yang dilihat gak melulu soal followers loh, ada banyak akun instagram yang memang punya followers dibawah 5000 tapi memiliki engagement rate yang cukup tinggi.

Cara menentukan engagement rate rendah/tinggi:
1%: low
1%-3.5%: average
3.5%-6%: high
> 6%: really high

Jadi meskipun followers kamu, misalnya, belum mencapai 5000, kamu bisa nih meningkatkan engagement rate dan tunjukkin ke calon klien/brand melalui media kit. "ini loh dengan ER sekian, aku worth sekian"

Kalo memang setelah itu calon klien/brand menghilang. Simply anggap saja, belum rejeki.

Pertanyaan Ketiga :
Pertama, gimana cara mengambil hal menonjol yg bisa dijadikan sebagai branding kita supaya enggaksama dengan konten kreator lain? tutu ada tips untuk self branding?

Kedua, kadang insight kita menunjukan data yg menurut aku ga relevan, misal dia bilang jam 13 prime time, tapi post jam segitu malah sepi. aku sebaiknya gimana, Tu? Apalagi sekarang, misal hari sabtu, insight kasi liat data kamis, menurut tutu sebaiknya gimana? apa kita analisis sendiri atau gimana tu?

Jawaban: 
Gimana cara self branding?
1. Cari tahu nih, dari sekian banyak konten di instagram, yang mana sih yang banyak diminati oleh audience?
2. Cari tahu kira-kira apa sih strength dari diri kalian sendiri? apakah jago blending eyeshadow? apakah paham betul soal ingredients? dst...
3. Tentukan ciri khas tersendiri dari hal yang paling simpel. Misalnya, kalian suka warna pink, kalian bisa gunakan warna pink ini sebagai branding kalian. misalnya background, desain dari lower thirds video, atau watermark berwarna pink.

Pertanyaan terkait prime time post
Nah, untuk ini memang harus trial dan error sih. Prime time memang misalnya menunjukan jam 13 nih, tapi ya gak semata-mata harus post jam 13. misalnya bisa 2-3 jam sebelumnya... atau bisa aja post jam 13 tapi dengan menggunakan tambahan semacam teaser di insta story? efektif apa gaknya ya balik lagi ke akun kalian... strategi seperti ini bisa kalian temuin kalo kalian udah trial & error.

intinya sih... instagram itu semakin sering diotak-atik, kalian bisa analisa patternnya seperti apa. begitu tau patternnya seperti apa, pasti tau strategi seperti apa yang harus diterapkan.

jangan cuma melihat instagram ini sebagai 'ah cuma sosmed'. coba anggap akun instagram kalian ini sebagai 'start up company kalian'. layaknya company, pasti mereka ada research dulu, trial & error dulu, ada investasi sana sini biar dia bisa survive dan bisa dilihat menonjol.

Pertanyaan Keempat :
Halooo Tutu,

Dulu aku pernah baca pas lagi heboh-hebohnya alogaritma IG berubah itu, kata beberapa website yang nulis seperti ini: 1) kalau kita ngedit caption kurang dari 24 jam itu bakal ngaruh ke berapa banyak like/viewers yang didapat dan itu biasanya kecil, 2) balas komen lebih dari 1 jam bisa ngurangin potensi kita untuk bisa masuk ke explore, 3) menggunakan tag terlalu banyak (walau sesuai niche) bakal ngga kedetect di explore (max 4).  Begitu apa benar ya? Soalnya aku juga trial error pakai tag sedikit malah jatohnya makin merosot yang nonton/like. Makasih Tutu, Mohon pencerahannya.

Jawaban :
1. edit caption kurang dari 24 jam bakal ngaruh ke berapa banyak like/viewers
berdasarkan trial & error aku sendiri gak ada ngaruh apa-apa ya. selain itu, berdasarkan berbagai research yang sudah aku baca... itu juga gak ada pengaruh ya... yang ngaruh itu kalo captionnya memang tidak memberikan cerita/pelajaran kepada audience. audience pasti males dong liat postingan yang captionnya kurang menarik...

2. balas komen lebih dari 1 jam bisa ngurangin potensi kita untuk bisa masuk ke explore
tidak benar ya... balas komen kapan saja boleh kok. semakin banyak interaksi di postingan, semakin besar potensi sebuah post masuk ke explore..

tapi perlu diperhatikan kecepatan saat membalas ya, terlalu cepat balas komen juga bisa menyebabkan akun kalian diblok untuk komen... terlalu cepat ini aktivitasnya jadi menyerupai bot... makanya diblok oleh pihak instagram...

nomor 3 ini... mau konfirmasi dulu, ini penggunaan tag atau hashtag ya? karena kalo penggunaan tag tidak ada pengaruh dengan munculnya postingan di explore

3. penggunaan hashtag terlalu banyak bisa mengurangi potensi postingan muncul di explore
memang kalo ini masih ada 2 pendapat... ada yang bilang terlalu banyak hashtag bisa dianggap seperti akun bot, makanya potensi postingan muncul di explore kecil
ada juga yang bilang semakin banyak semakin baik (asalkan tidak lebih dari batas hashtag yang ditentukan instagram, kalo gak salah 30 hashtags)

menurut aku pribadi... yang lebih berpengaruh itu jenis hashtag yang kamu gunakan... gunakan hashtag yang memang populer dan banyak orang gunakan... selain itu juga hashtag yang sering kamu cek atau interaksi...

untuk masalah banyak atau gaknya, aku masih netral, karena kalo berbicara dari pengalaman sendiri, aku kadang menggunakan 10 hashtags saja sudah masuk explore... kadang menggunakan 30 hashtags bisa masuk explore...

Pertanyaan Kelima :
Hello Tutu. Aku ada 2 pertanyaan nih.

1. Aku mau nanya soal ER. Di atas, Tutu sempat ksh tau nilai ER yg bs disebut tinggi atau rendah itu berapa. Nah, apa Tutu bs kasih gimana cara/rumusnya utk tahu angka2 dalam % tsb didapat? Cara hitung supaya bisa dpt angka brp % gitu....

2. Dalam mengenali audiens, selain membaca data dr insight, apa yg Tutu lakukan? Apa melakukan polling hrs review produk A/B? Atau menyediakan kolom pertanyaan? Terus gimana kl kita uda coba lempar wacana spt itu nih, dan yg respon dikit bgt? Aku pnh sekali lempar tp samsek ga ada yg respon hiks. Pdhl kl dilihat dr (misalnya) yg nonton IGS, itu ya lumayan rame gitu.. 😞 Kl dr Tutu sendiri ada saran kah?

Jawaban :
1. Akhirnya ada yg nanya ya rumus ER :") aku sudah menunggu hahaha

Engagement rate = (jumlah likes + jumlah comments)/ followers x 100

tapi gak perlu ribet sih sekarang karena sudah cukup banyak ER calculator online...
bisa cek dari socialblade.com atau https://phlanx.com/engagement-calculator


2. dengan melakukan polling atau question box, itu salah satu caranya mengenali apa yang audience mau.

respon sedikit gak masalah. respon pasti akan meningkat ketika sudah dikabulkan respon mereka...

kadang audience itu males ngerespon karena mereka mikirnya "ah paling cuma nanya doang"... jadi memang setelah kita melakukan polling dan question box tadi, harus dibarengi sama action... jadi trust antara audience dan akun instagramnya bisa terjalin...

Pertanyaan Keenam :
terimakasih kak @⁨yosairfiana⁩ dan kak @⁨Tutu Chandra⁩... aku mau tanya 1) melanjutlan dari bahasan hashtag diatas, katanya menggunakan hashtag yg sama berulang2 di semua postingan, justru memperbesar potensi di shadowban ya apa benar? 2) kenapa ya pas followers masih 2k, reach per post bisa 2-4x lipat nya. sedangkan pas followers udah diatas 8k, reach per post makin menurun sampai cuma 1/3 nya. apa instagram lebih favor akun2 baru aktif yg followernya lebih sedikit?

Jawaban :
1. Shadowban itu hoax ya, ini sudah ada konfirmasi dari pihak instagram bahwa tidak ada yang namanya shadowban. Untuk penggunaan hashtag memang sebaiknya tiap postingan bervariasi sih... 1 atau 2 hashtag yang sama boleh, tapi kan setiap postingan kalian pasti beda topik ya? beda cerita? gak mungkin dong ya misalnya post foto skincare dari brand A tapi hashtagnya dari brand Z...

2. bisa terjadi karena banyak hal...
salah satunya mungkin audience menilai postingan kamu monoton.. mungkin bisa coba sekali-kali dikasih twist... mungkin posting tentang kehidupan pribadikah... atau mungkin strategi yang kamu gunakan udah basi? harus mulai cari tau lagi nih strategi baru apa yang perlu kamu terapi...

yang aku amati sih saat ini instagram lebih favor akun-akun yang memang organik ya. organik disini maksudnya dengan *real* followers dan *real* engagement...

tambahan lagi ya.... sebetulnya ini curahan hatiku yang paling dalam... mungkin teman2 juga ada yang sama ya...

Lebih baik followers tidak banyak dengan engagement tinggi dan berintegritas... daripada followers banyak tapi fake, karena followers hanyalah angka dan bisa diotak-atik orang, sedangkan integritas? balik lagi ke diri kita masing-masing seperti apa :)

sesusah apapun di instagram, please jangan beli followers atau engagement... itu malah merusak branding kalian dan merusak data kalian :)


So, demikianlah akhir dari Ngopi Cantik #8 How To Grow Instagram with Ni Putu Chandra kali ini, semoga berguna juga bagi yang membaca yaa. ThankYou Kak Tutu dan Beautiesquad yang sudah bikin NgopCan kali ini. Yuu, kita praktekkan...

Love,

Selasa, 09 April 2019

Solusi Atasi Jerawat Bandel dengan Acnol

08.14 0 Comments

Assalamualaikum
Hi, Beautifullers...

Apa sih permasalahan kulit yang jadi momok dan paling menganggu penampilan? Pasti sebagian besar orang akan mengatakan, jerawat. Semua orang di dunia pasti pernah mengalami permasalahan ini. Ada yang masih taraf normal, bahkan hingga taraf yang cukup parah. Saya sendiri pun dulu juga seorang Acne Fighter. Jerawat parah saya muncul pertama kali ketika tahun kedua saya kuliah, dan kemudian ketika sudah bekerja. Udah pada tau juga kan kalo jerawat itu bukan hanya karena faktor keturunan. Banyak hal-hal yang dapat memicu jerawat, seperti stres, makanan yang di makan, lingkungan.

Bahkan saya sendiri mengalami jerawat yang cukup parah di sekitar pipi ketika masa-masa kuliah itu karena patah hati.

Hah, Patah Hati???

Iyaa bener, karena saya sendiri memiliki kulit yang kombinasi, walaupun memang memiliki Ibu yang memiliki kulit acne prone, tapi Babeh saya kulitnya normal, bahkan cenderung kering. Dan kenapa saya akhirnya mengambil kesimpulan kalau penyebab jerawat saya adalah karena patah hati atau galau? Karena, ketika kulit mulai membaik, dan jerawat mulai tidak menghiasi wajah saya lagi, saya mengalami 'kegalauan' berat karena mulai menyukai salah seorang sahabat cowok, yang seharusnya enggak mesti ampe bisa suka ama dia, karena memang sedekat itu pertemanan saya dengan dia. Galaulah saya, karena berusaha menekan perasaan tersebut, supaya bisa kembali seperti biasa lagi. Dan, jerawat yang awalnya sudah perlahan menghilang muncul kembali donk, kali ini di dahi. Dan datangnya itu silih berganti enggak beres-beres, bikin bete bangedd. Maap inihh banyak curcolnya, wkwkwkwk. Dan, btw orangnya enggak pernah tau kalo dulu saya pernah suka ama dia, jangan ampelah yaa, BAHAYA...

Lagi-lagi saya waktu itu belum mengerti, apa faktor penyebab jerawat bandel itu muncul. Karena, ketika remaja saya malah tidak mengalami permasalahan jerawat. Walaupun, Ibu saya pun mulai mengalami jerawat parah ketika kuliah juga.

Akhirnya sayapun mulai paham, ketika saya menghadapi lagi suatu permasalahan cukup berat ketika akan menghadapi hari-H pernikahan. Nope, bukan karena saya galau dengan calon suami, tapi ada suatu hal yang bener-bener bikin saya stres berat, dan enggak bisa ngomong ke siapa-siapa, kecuali calon suami yang sekarang jadi Hubbee quw ituwh, cuman dia aja yang tau, dan salah seorang sahabat wanita. Seperti yang bisa diduga, jerawat bandel kembali berombongan datang di wajah saya. Dan, bikin wajah saya di Hari H pernikahan itu enggak mulus, sebelll bangedd kan. Bekas jerawat bisa di tutupi, lah kalau benjolan jerawat, manaaa bisaaaaa????? Dan, akhirnya membawa saya pada kesimpulan ini. Jerawat saya penyebabnya karena faktor stres, atau banyak pikiran.

Wkwkkwkw. (Iyaa, sekarang mah bisa ngetawain, pas dulu ngalamin, sebell banged)

Makanya sekarang mah saya orangnya Let It Flow aja, enggak mau mikir berat-berat, nyantai (ehh, emang orangnya dari dulu juga nyantai banged sich). Maksudnya, saya berusaha menyikapi berbagai permasalahan dengan lapang, enggak banyak dipikir, takut jerawat bandel datang lagi.

Sekarang jerawat di wajah saya datang hanya di setiap datang bulan, atau ketika saya lupa membersihkan wajah di malam hari jangan ditiru Gaess. Karena sepanjang pengamatan dan pengalaman saya, jerawat paling parah dan cukup besar itu kalo lupa bersihin muka lowh. So Beautifullers, jangan pernah skip bersihin muka di malam hari ya. Walau udah ngantuk banged juga, paksakanlah dirimu yang sudah terbaring di tempat tidur untuk mengambil facial cleanser biarpun berjalan terseok-seok seperti Zombie, The Walking Dead #ehhh.

Seandainya dulu saya udah tau produk Acnol, mungkin saya enggak bakalan galau mikirin nasib hati jerawat saya. Udah pada tau belum ama produk-produknya Acnol?? Jadi, Acnol sendiri sudah berdiri sejak tahun 1967 lowh. Produknya ada 2 jenis, yaitu lotion dan gel.


Acnol Lotion for Acne



Price : Rp 12.000,-
Nett : 10 ml
No Bpom : NA 18180105389


Packagingnya terbungkus karton dengan isi berupa botol plastik bening dengan tutup ulir berwarna putih. Produknya sendiri berupa lotion yang sangat cair berwarna pink-peach, dengan aroma sulfur yang cukup tajam.


Ingredients :
Alcohol, Aqua, Sulfur, Talc, Zinc Oxide, Silica, Salicylic Acid, Niacinamide, Fragrance, Camphor, Panthenol, Allantoin, Menthol, Hexamidine Diisethionate, Sophora Angustifolia Root Extract, Isopropyl Cresois, CI 77491.

Kegunaan :
Mengurangi minyak yang berlebihan, serta membantu melawan bakteri penyebab jerawat.



Cara Pemakaian :
1. Kulit muka dan bagian-bagian lain yang berjerawat dicuci bersih dan dikeringkan dengan handuk, jangan digosok.
2. Sebelum dipakai Acnol Lotion dikocok dulu.
3. Sedikit Acnol Lotion dengan ujung jari di pulaskan hanya pada jerawat, jangan digosok.
4. Pakailah 1-2 kali sehari selama 3 hari berturut-turut
5. Bila perlu pemakaian ini dapat diperpanjang.

Peringatan
  • Mengandung menthol. Tidak digunakan untuk anak dibawah 3 tahun.
  • Acnol Lotion hanya dipakai untuk pemakaian luar saja.
  • Jangan sampai terkena mata.

Result, di Kulit Saya


Atas : Before, Bawah : After 3 Days

Seperti biasa, jerawat saya muncul ketika sedang datang bulan. 2 jerawat ini muncul di dahi saya. Dan saya coba pakaikan Acnol Lotion for Acne selama 2 hari. Hasilnya di hari ketiga, jerawat sudah mengering. Senenggg Banged dech.

Rate : 4/5 (Exceeds Expectations)
Repurchase :  Yes.


Acnol Gel for Acne


Price : Rp 17.000,-
Nett : 10 gram
No Bpom : NA 18170101559


Gel khusus untuk merawat kulit berjerawat. Membantu merawat kulit yang berjerawat sehingga kulit tampak halus dan lembut. Packagingnya dibungkus kardus, dengan bagian dalam berbentuk tube dengan bahan plastik lentur dan tutup ulir berwarna putih. Isinya berwarna putih bening sedikit keruh dengan aroma yang cukup menyengat.



Ingredients :
Aqua, Alcohol, Melaleuca Alternifolia (Tea Tree) Oil, Propylene Glycol, Polyacrylate - 13, Salicylic Acid, Niacinamide, Polyisobutene, Tocopheryl Acetate, Panthenol, Fragrance, Allantoin, Polysurbate 20, Sorbitan Isostearate, Hexamidine Diisethionate, Isopropyl Cresols, Tetrasodium EDTA.





Cara Pemakaian :
Bersihkan bagian wajah yang berjerawat. Oleskan Acnol Gel for Acne pada bagian yang berjerawat 2-3 kali sehari.


Result, di Kulit Saya


Atas : Before, Bawah : After 4 Days

Tau banged kan kalo jerawat di dagu itu sakit banged. Nah, jerawat ini muncul setelah jerawat di dahi. Saya coba pakaikan Acnol Gel for Acne, selama 3 hari, dan di hari keempat jerawat sudah mulai mengering. Memang lebih lama dibandingkan dengan penggunaan Acnol Lotion for Acne, tapi jerawat di dagu ini memang lebih besar.

Rate : 4/5 (Exceeds Expectations)
Repurchase : Yes


Kedua produk ini saya dapatkan di Event Pajamas Party with Beautygoers and Beautyranger.id lowh, udah pada baca belum??

Nah, gimana nich para #acnefighter, udah coba Acnol Lotion for Acne dan Acnol Gel for Acnenya belum ??? Kalau udah, sharing disini yaaa....

More Info :

Instagram : 

Kedua Produk Di Atas Di Produksi Oleh :
John Francis Laboratories
Jl. Sunan Kudus 54, 
Kudus 59313
Indonesia

Love,

Selasa, 02 April 2019

Resep Rahasia Pernikahan Bahagia dan Suami Betah di Rumah with Lacoco Cos-Vie Woman Hygiene Treatment Essence

06.44 13 Comments

Assalamualaikum
Hi, Beautifullers...

Ada yang sedang merencanakan pernikahan atau sudah detik-detik menjelang hari H pernikahan? Biasanya sebulan sebelum bulan Puasa adalah minggu-minggu penuh dengan undangan pernikahan. Pernikahan saya sendiri dilaksanakan 2 minggu sebelum puasa, tepatnya tanggal 16 Juni 2013, hampir 6 tahun yang lalu. Sudah menyiapkan bekal bagaimana menjadi seorang istri yang sholihah? Terus terang sayapun dulu cuek-cuek aja, enggak banyak mencari ilmu bagaimana jadi istri yang baik, padahal itu penting banged lowh. Karena pernikahan tidak hanya sekedar 'Happily Ever After' aja seperti ending di film-film kartun Disney. Ada perjalanan panjang terbentang di depan mata, entah penuh kerikil, tanjakan, atau bahkan jurang.

Nah, Ladies, tentu tau juga kan pentingnya menjaga kesehatan bagian intim kita. Apalagi setelah bersuami itu penting banged lowh. Yang saya rasakan sendiri, karena seringnya (??) 'berhubungan' dengan suami, pada awal-awal pernikahan bagian intim saya seperti mengalami penyesuaian. Dari yang awalnya jarang mengeluarkan bau kurang sedap, jadi dikit-dikit kurang enak baunya. Sampai saya mencoba pil manjakani, yang untuk saya sendiri kurang nyaman untuk pemakaiannya, karena harus dimasukkan ke dalam bagian intim. Walaupun manfaatnya benar-benar langsung terasa.

Di tahun kelima pernikahan ini, saya merasakan apabila setiap habis Haid dan setelah mandi besar, bagian intim saya selalu mengalami gatal yang luar biasa. Sebenarnya dari gadis sih, hanya sekarang lebih parah lagi gatalnya. Dan setiap habis beraktifitas seharian keluar rumah dan capek, pasti bagian intim akan mengeluarkan bau yang kurang sedap. Dan, Alhamdulillah saya sekarang telah menemukan rahasia untuk menangani permasalahan saya tersebut, yaitu :

Lacoco Cos-Vie Naturals Woman Hygiene Treatment Essence
Intimate Gel To Cleanse and Tighten Your Sensitive Area

Perawatan khusus daerah kewanitaan yang diformulasikan dengan lactic acid, serta esktrak manjakani dan lidah buaya. Menjaga kestabilan pH sehingga terhindar dari rasa gatal dan bau tak sedap di area kewanitaan. Dilengkapi dengan ekstrak bunga sakura untuk mencerahkan area kewanitaan.



Packaging
Terbungkus dus berwarna hitam dan emas tua. Dan botol pump berwarna emas yang mewah sekali. Super salut dech ama brand lokal yang punya kemasan super mewah kayak gini, Rasanya seperti menggunakan brand luar, yang saya yakin harganya pasti akan 2x lipatnya dengan packaging seperti ini. 



Tekstur, Warna dan Aroma
Teksturnya berbentuk cair yaa, dengan warna bening, dan aroma yang segar.


 
Ingredients :
Water, Glycerin, Polyquternium-73, Orbignya Oleifera Seed Oil, Phenoxyethanol, Butylene Glycol, Dicaprylyl Ether, Aloe Barbadensis Leaf Juice, Propylene Glycol, Quercus Invectoria (Gall) Extract, Polyglyceryl-10 Dilaurate, Lactic Acid, Ethylhexylglycerin, Prunus Serrulata Flower Extract, Fragrance.

Cara Pemakaian :
Oleskan pada bagian luar daerah kewanitaan pada kulit yang bersih dan kering. Tidak perlu dibilas. Biasanya 2 pump sudah cukup.

Perhatian :
Tidak untuk wanita hamil. Hanya untuk pemakaian luar.

Hasilnya di Saya
Alhamdulillah, saya termasuk yang beruntung bisa mencoba Lacoco Cos-Vie Naturals Woman Hygiene Treatment Essence, karena efeknya benar-benar terasa di saya. Gatal-gatal setiap habis haid, sudah tidak saya rasakan lagi. Dan setelah beraktifitas, tidak ada lagi bau yang kurang sedap. Tapi sayangnya saya kurang rutin memakainya, yaa biasa dech, sama skincare wajah aja saya mood-mood an pakenya, hihihi. Tapi yang jelas sebelum aktifitas dan perjalanan yang lumayan melelahkan saya pasti menggunakan ini, Bagi saya sendiri rasanya seperti memakai deodorant yaa, bila memakai maka akan terhindar dari bau kurang sedap, tapi bila tidak menggunakan bau kurang sedap akan muncul lagi. Untuk manfaat utama Manjakaninya yaitu tighten your sensitive area, pun bener-bener ngasih efek di saya, hihihihi. Menurut saya produk ini bener-bener worth the price mulai dari manfaatnya yang benar-benar langsung terasa, dan packagingnya yang super wah. Btw, Lacoco Cos-Vie Naturals Woman Hygiene Treatment Essence juga mendapatkan Cruelty Free Certified by PETA (People for The Ethical Treatments of The Animals)  lowhh, kerenn yaaa. Sebagai pecinta binatang, ini penting banged buat saya. Dan tentu sudah berBPOM dan halal pula. 

Rate : 5/5 (Outstanding)
Repurchase : Absolutely YES!!

Untuk produknya sendiri bisa didapatkan di Shopee, Tokopedia, Bukalapak. Cari Seller yang terpercaya ya.

Jadi, udah siap untuk pernikahan bahagia dan bikin suami makin betah di rumah?? Jangan lupa memakai Lacoco Cos-Vie Naturals Woman Hygiene Treatment Essence, untuk perawatan bagian intimmu yaa, Ladies.



Price : Rp 275.000,-
Netto : 50 ml
No Bpom : NA 18181600016

Manufactured by :
PT LF Beauty Indonesia
Jakarta - Indonesia

For :
PT Avo Innovation Technology
Citra Graha Townhouse No 14, Jl Rajawali, Ngaglik, Sleman
DI Yogyakarta - Indonesia

Distributed Exclusively by :
PT Natural Nusantara
JL Ring Road Barat No 72, Gamping, Sleman
DI Yogyakarta - Indonesia


More Info, go to :
Instagram :

Love,


Minggu, 31 Maret 2019

[Review] Raiku Brightening Serum

07.45 14 Comments


Assalamualaikum
Hi, Beautifullers...

Masih pada inget enggak review saya tentang Raiku Anti Aging Skincare Series. Nah, di event Pajamas Party With Beautygoers and Beautyranger.id saya mendapatkan Raiku Brightening Serum. Yeay, seneng banged karena sayapun penasaran ama Brightening Seriesnya, karena saya suka banged ama Anti Aging Seriesnya. Tentu udah pada tau juga kan kalo Raiku ini Lokal Product. Semakin banyak pilihan skincare lokal produk di Indonesia, yang harganya pun terjangkau dan mudah untuk didapatkan.

Raiku Active Ingredients

Niacinamide 
Jenis Vitamin B yang dapat membantu melembabkan kulit wajah sehingga dapat menyamarkan noda dan keriput. Zat ini juga membantu mencerahkan dan meratakan warna kulit.

Rice Extract
Mengandung antioksidan alami, ekstrak beras meminimalisir kerusakan karena radikal bebas dari lingkungan atau sengatan matahari. Kandungan ini juga membantu membuat kulit tampak cerah dan lebih lembab.

Safflower
Minyak Safflower mengandung asam linoleat yang membantu mengunci kelembaban wajah serta membuat wajah terlihat lebih bercahaya.

AHA
Senyawa asam yang berperan sebagai eksfoliator yang membuat wajah menjadi lebih cerah serta mengatasi masalah pigmentasi.


Raiku Brightening Serum

Klaim :
No Added Paraben. Mengandung Niacinamide dan Rice Extract yang dapat membantu meratakan warna kulit dan membuat warna kulit tampak lebih cerah. Safflower dapat membuat kulit tampak lebih bercahaya, dan AHA akan membantu mengangkat sel kulit mati dan melembutkan tekstur kulit. Aman untuk kulit sensitif, dan untuk Ibu hamil dan menyusui.



Packaging : 
Di bungkus karton dan berupa botol kecil yang kokoh dengan pipet untuk mengambil produknya. Perpaduan warna cat air nuansa putih, pink pastel, dan peach yang saya suka.

Tekstur, Warna, dan Aroma :
Teksturnya lebih cair dibandingkan Raiku Anti Aging Serum, ini seperti liquid gel. Wanginya mengingatkan saya pada air beras, mungkin karena memang terkandung Rice Extract yaa, tapi sangat lembut dan enak, hampir tidak kentara, Saya harus mengendusnya secara intense untuk mencium aromanya, Karena memang tidak mengandung fragrance ya. Jadi yang terganggu dengan wangi yang tajam, aman banged kalo pake ini. Cairannya berwarna putih keruh.


Ingredients :
Aqua, Niacinamide, Glycerin, Butylene Glycol, Cyclopentasiloxane, Inositol, Cyclohexasiloxane, Phenoxyethanol, Allantoin, Oryza Sativa Bran, Sodium Polyacrylloyldimethyl Taurate, Imidazolidinyl Urea, Propylene Glycol, Menthyl Safflowerseedate, Triethanolamine, Hydrogenated Polydecene, Sodium Lactata, Acrylates/C10-30 Alkyl Acrylate Crosspolymer, Panthenol, Dimethicone Crosspolymer, Trideceth-10, Dimethicone/Vinyl Dimethicone Crosspolymer, Glycyrrhiza Glabra Root Extract, Chamomilla Recutita Extract, Tromethamine, Dimethiconol, Cyclotetrasiloxane.

Cara Pemakaian : 
Oleskan secara merata pada pagi dan malam hari setelah pemakaian Toner.

PERINGATAN :
Serum ini mengandung bahan aktif AHA. Gunakan selalu pelembab yang mengandung SPF pada siang hari. 

Result, pada kulit saya :
Yang saya rasakan cukup jelas adalah, pori-pori saya nampak mengecil. Untuk kecerahan kulit wajah saya belum merasakan yaa, karena saya sempat mengalami hal yang cukup mengejutkan, yaitu kulit jadi menggelap. Dan ternyata, saya menyadari setelah membaca 'Peringatan' di kotak boxnya, yang sudah saya tuliskan di atas. Yuph, karena serum ini mengandung AHA (Alpha Hydroxy Acid) yang tugasnya memang untuk mengeksfoliasi kulit wajah kita. dan bisa menyebabkan photosensitivity atau iritasi jika terkena paparan sinar matahari. Jadi kita harus memakai Sunscreen yang lumayan tinggi. Sebenarnya saya sudah memakai pelembab dan cc cream yang mengandung SPF, sayangnya mungkin itu masih kurang melindungi jadi teteup harus pake sunscreen yaa Gaess, after pemakaian serum ini. Amannya sich, bila memang memiliki kulit yang sensitif, gunakan hanya di malam hari saja ya.

Rate : 4/5 (Exceeds Expectations)
Repurchase : No (Saya lebih suka Anti Aging Seriesnya untuk kulit wajah saya yang sudah kepala 3, tapi untuk yang masih umur 20an, boleh banged coba lowh)

Produk Raiku sendiri bisa didapatkan di websitenya, maupun Shopee, Tokopedia, Lazada, BukaLapak.



Netto : 30 ml
Price : Rp 148.000,-

Produced by :
PT. Fabindo Sejahtera 
Ds. Pasir Jaya,
Kec. Cikupa, Tangerang

For :
PT CantiK Anugerah Pesona
Gedung Sastra Graha
Lt. 5 Suite 501
Jl Raya Perjuangan 21
Jakarta


More Info :

Instagram :

Website :


Love,



Sumber :

https://journal.sociolla.com/beauty/aha-dan-bha/